Terlahir Sebagai Pemimpin

The Art of Closing the Sale book cover

Duh baruuu aja baca 20 halaman, udah gatel deh pengen sharing.

Brian Tracy adalah motivator yg paling favorit buat saya. Ini buku ketiga yang saya beli kerna saya suka banget sama cara penyampaiannya yg ngga ‘menggurui’.

Aniwei, ada petikan sub bab di buku The Art of Closing the Sale, yg berbunyi :

“Tiada Ambisi, Tiada Harapan”.

Om Brian katanya sering tuh didatengin orang tiap kali seminar, yang bilang klo mereka tidak punya ambisi. Mereka bilang mereka udah cukup nyaman tuh dengan penghasilan sekarang. Duit udah cukup buat bayar tagihan ini tu, dan mereka gak punya hutang.

Trus mereka tanya sama Om Brian, apa yang bisa Om lakukan utk mereka, supaya mereka punya hasrat menggebu dan meraih penghasilan yang lebih dari yang sekarang?

Om Brian pun menjawab. Dengan berat hati saya katakan – katanya – bahwa benar2 ngga ada harapan untuk mereka kalau mereka tidak punya ambisi. Jika mereka sendiri tidak punya hasrat untuk jadi yang lebih baik dan melakukan lebih baik, orang lain juga gak bisa berbuat apa-apa buat mereka.

“Sebagian orang terlahir untuk jadi pengikut, dan sebagian terlahir untuk jadi pemimpin. Dan saya duga Anda terlahir sebagai pengikut.” Gitu katanya… Menurut Om Brian, belom ada tuh yang happy klo dia udah ngomong gini, tapi mau gimana lagi, ambisi adalah hal MENDASAR bagi keberhasilan besar.

Kalo dipikir-pikir, ih emang gue tuh orangnya AMBISIUS pisan! Bahkan bisa-bisanya dulu waktu ultah ke-19, duo sohib saya ngirim satu kartu yg tulisannya :
“Don’t be too ambitious!”

Abis gimana dong, siapa yg bisa menyediakan kebutuhan kita kecuali kita sendiri? Suami? Ya iya klo umur doi panjang (eh bukannya ngedoain yah), atau rejekinya bagussss terus (dalam arti 20jt ke atas perbulan!). But tomorrow who knows?

Yang saya percaya, kemana diri kita mau “dibawa”, keputusan apapun yg kita buat, itu tanggung jawab kita pribadi. Dalam kasus materi, buat saya kalo saya pengen “kaya”, ya emang musti saya yg usaha sendiri.

Jadi apa saya ambisius? Yang pasti saya sih tau : Insya Allah saya ngga dilahirkan untuk jadi pengikut ^_^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *